Ilmuwan Berhasil Merekam dan Menghapus Ingatan

menghapus-ingatan

Thomas Insel, direktur NIH berkomentar, "Selain aplikasi potensial dalam gangguan kekurangan memori, seperti demensia, pemahaman ini peningkatan cara kerja memori dapat memegang petunjuk untuk mengambil kendali dari kenangan emosional dalam penyakit mental, seperti gangguan stres pasca-trauma".

Roberto Malinow dan timnya memberikan bukti bahwa hubungan antara neuron di otak yang "terlibat" dengan memori dapat dimanipulasi.

Meskipun tidak ada bukti bahwa hal ini benar, proses yang disebut potensiasi jangka panjang ( LTP ) diyakini oleh para ilmuwan untuk menjadi elemen penguatan antara koneksi neuron yang mengawasi pembentukan kenangan.

Berangkat dari hal ini, para ilmuwan "memodifikasi kekuatan sinapsis di sirkuit memori", menghasilkan sebuah "memori" dan kemudian mengeluarkannya dari neuronet tersebut.

Kemudian "memori" dipulihkan dengan cara optogenetics, sebuah pengembangan eksperimental ilmu saraf menggunakan laser.

Sengatan listrik tradisional diberikan dengan stimulasi optogenetic ke neuron jar diyakini dihubungkan ke kenangan takut atas pendengaran.

Malinow mengatakan, "Hasil penelitian kami menambah bukti bahwa otak merupakan memori dengan membentuk sekumpulan neuron dengan koneksi diperkuat, atau sinapsis. Selanjutnya, temuan ini menunjukkan bahwa melemahnya sinapsis dengan saling merenggangnya kumpulan saraf ini kemungkinan untuk menonaktifkan memori".

Percobaan ini berusaha membuat neuron menghasilkan perubahan dalam "sensitivitas sistem messenger kimia otak".

Malinow mengatakan, "Kami telah menunjukkan bahwa produk-produk yang merusak yang membangun dalam otak pasien berpenyakit Alzheimer dapat melemahkan sinapsis dengan cara yang sama bahwa kita melemahkan kinerja sinapsis untuk menghapus memori".

Peneliti mampu benar-benar mengubah kenangan menjadi on dan off dengan memperkuat dan memperlemah hubungan sinaptik.

Desember lalu, ahli saraf di Universitas Radboud Nijmegen ( RUN ) di Belanda menemukan bahwa ketika arus listrik dalam otak manusia dicegat, dapat menyebabkan terhapusnya kenangan.

Selama percobaan berlangsung, peneliti memberikan subyek percobaan dengan cerita menyedihkan atau membuat stress, dan kemudian mencobanya kembali seminggu kemudian ketika menggabungkan terapi electroconvulsive yang benar-benar telah menghapuskan memori.

Marijn Kroes, penulis utama studi tersebut, mengambil percobaan dari pasien yang bisa menerima terapi kejut listrik untuk depresi dan tidak menanggapi pengobatan farmakologis atau psikologis.

Melalui kuesioner, tim ini mampu menunjukkan bahwa "peserta yang menerima ECT tampaknya tidak memiliki ingatan untuk menceritakan kembali kenangan yang pernah mereka alami".

Kroes berharap informasi baru ini dapat digunakan untuk pasien yang didiagnosis dengan gangguan stres pasca-trauma ( PTSD ).

Lebih dari 40 tahun yang lalu, Donald Lewis, psikolog eksperimental, melakukan penelitian yang melibatkan tikus terlatih yang dikondisikan untuk takut terhadap suatu suara, yang menjadi tidak penting setelah menerima electroshocks ke otak yang menghapus pengkondisian atau kenangan mereka sebelumnya.

Mereka tidak lagi takut suara.

Sumber

Leave your comments

Post comment as a guest

0
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • No comments found

Alamat Surat

DPP LDII
Jl. Tentara Pelajar No. 28
Patal Senayan 12210
Jakarta Selatan
Telp. 021-57992547, 0811 860 4544
Fax 021-57992950

dpw-se-indonesia

Informasi resmi dari DPP LDII melalui internet hanya disampaikan dari website resmi LDII - www.ldii.or.id. Informasi di media lain seperti wikipedia, blog, dll, yang menggunakan nama LDII belum tentu merupakan tulisan pengurus LDII maupun warga LDII.

GABUNG MAILINGLIST LDII