Sholat

sholat

Orang sering terkecoh dengan ucapan; sholat itu nomer dua. Orang yang serius – yang kenceng jidatnya - sering memberikan apresiasi berlebih. Kalimat itu berarti pelecehan. Karena kalimat itu diartikan menomorduakan sholat. Mereka menganggap yang mengatakan kalimat tersebut orangnya gluweh. Sembrono. Meremehkan. Padahal sholat itu penting.

Tak jarang terjadi tegang saraf, jika tidak segera disadarkan maksudnya. Bisa adu argumentasi. Sebab kalimat itu biasanya meluncur pas dengan waktu awal sholat. Habis adzan, diingatkan dan biasanya muncullah kalimat itu. Dan biasanya para muadzin yang sering mendengarnya. Siapa yang nggak marah. Sedangkan bagi orang yang mafhum, sadar dan ingat, akan mengartikan kalimat itu sebagai kalimat berita biasa. Nomor dua adalah sebuah penomoran atau urutan dalam kajian teologis semata. Karena sholat itu rukun islam yang nomor dua. Nomor satunya adalah syahadat.  Jadi ngak usah kaget atau tarik nafas karenanya.
 
Apapun perkataan mengenai sholat, yang jelas memang sholat adalah hal yang penting. Bahkan sangat penting. Sholat adalah tiangnya agama, begitu yang sering dikumandangkan khothib setiap khutbah jumah. Barangsiapa yang bagus sholatnya, dia akan bagus pula perihal yang lainnya. Jika amburadul sholatnya, biasanya perkara yang lain pun serupa. Acak kadut. Oleh karena itu, di dalam Surat al-Ankabuut ayat 45, Allah menegaskan; ‘Sesungguhnya sholat itu mencegah dari fakhsya (kejelekan) dan munkar (kemungkaran).’
 
Sholat adalah pertanyaan nomor wahid yang akan ditanyakan oleh Allah pada hambanya nanti di hari qiyamat. Sebelum pertanyaan – pertanyaan lain diajukan, jawaban tentang sholat ini adalah yang paling awal. Dia mendahului lainnya. Amalan yang lain tidak ditanya sebelum bab sholat ini paripurna. Karenanya ditegaskan, jika sholatnya bagus, maka akan nlisir perhitungan amal yang lainnya. Akan tetapi, jika sholatnya tidak bagus, maka bersiaplah. Akan berperkara ke belakangnya. Untunglah, Allah masih bermurah hati. Sebab jika sholatnya nggak sempurna, Allah memerintahkan malaikat untuk melihat yang sunnah – sunnahnya. Subhanallah – walhamdulillah.
 
Nah, saya tambah mrinding lagi untuk kembali mencermati sholat ini, karena di Sunan Abu Dawud dan Sunan an-Nasa’i tersebutlah sebuah hadits dari Nabi SAW yang mendirikan bulu kuduk. Bunyinya, “Sesungguhnya seorang hamba niscaya melaksanakan sholat pada suatu sholat, tidaklah ditulis baginya kecuali sepersepuluhnya, sepersembilannya, seperdelapannya, sepertujuhnya, seperenamnya, seperlimanya, seperempatnya, sepertiganya, setengahnya.”
Jadi, banyak orang yang tidak mendapatkan pahala sempurna dari sholatnya. Kenapa? Karena tidak menjalankan tata cara sholat dengan benar sebagaimana yang diajarkan Rasulullah SAW.
 
Bukan jamannya lagi bagi kita berkata; yang penting sholat. Sekarang yang tepat diucapkan adalah mari perbaiki dan sempurnakan sholat kita. Mungkin untuk ukuran gerakan dan bacaan dan do’a – do’a sholat, sudah faham semua. Umumnya doa dan gerakan ini lebih gampang dan punya presisi yang tinggi. Asal thuma’ninah gerakan kita sah. Asal hafal, semua doa beres. Sumber utama kekurangsempurnaan sholat kita umunya adalah dalam kekhusyu’an. Ia perlu perjuangan yang berat. Keterpaduan antara gerakan, bacaan dan hati itu sulit. Perlu latihan tingkat tinggi. Konsentrasi. Butuh waktu yang lama melatihnya. Nggak bisa tergesa-gesa. Bacaan harus tartil. Di sinilah setan bermain. Jarang diantara kita yang bisa benar – benar khusyu. Sebagaimana didefinisikan seakan – akan melihat Allah, atau seakan – akan Allah memperhatikan kita. Bercakap – cakap dengan kita. Berempat - mata dengan kita. Banyak polarisasi justru ketika kita sholat. Ingat ini, ingat itu, pengin begini, pengin begitu, dst, sampai lupa sedang baca apa, sudah rekaat berapa. Padahal kita sedang menghadap Yang Punya Segala Kuasa. Astaghfirullah…!
 
Kita tahu, bahwa kekhusyuan itu sulit meraih dan menjaganya. Kita gak boleh pasrah. Apalagi putus asa. Kita harus mencoba. Segala cara. Segala upadaya. Sak pol kemampuan kita. Dan jadikanlah hadits di atas sebagai pemacu untuk memperbaiki dan menyempurnakan sholat kita. Mumpung masih ada waktu. (FA)

Leave your comments

Post comment as a guest

0
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • alhamdulilah, jazakumullohukhoiro sharingnya

    _sara_

    0 Like
  • Guest - Aga Nurkhayati

    Alhamdulillah Jazakallahukhoiron uda di ingatkan..
    banyaknya godaan dan pikiran memang membuat sholat kadang kurang khusuk....

    1 Like

Alamat Surat

DPP LDII
Jl. Tentara Pelajar No. 28
Patal Senayan 12210
Jakarta Selatan
Telp. 021-57992547, 0811 860 4544
Fax 021-57992950

dpw-se-indonesia

Informasi resmi dari DPP LDII melalui internet hanya disampaikan dari website resmi LDII - www.ldii.or.id. Informasi di media lain seperti wikipedia, blog, dll, yang menggunakan nama LDII belum tentu merupakan tulisan pengurus LDII maupun warga LDII.

GABUNG MAILINGLIST LDII