Generasi Muda di Era Globalisasi

sholat-berjamaah
Berbagai kemajuan di bidang teknologi selain membawa manfaat bagi kehidupan manusia juga berdampak negatif. Kemaksiatan, kerusakan moral, pelanggaran-pelanggaran terhadap syariat agama semakin merajalela. Kesemuanya menjadi cobaan dan tantangan berat yang harus dihadapi oleh generasi muda.

Maka para remaja  dituntut benar-benar menjadi generasi yang ahli ibadah, berakhlaqul karimah, mandiri,  faham agama dan alim serta memiliki ketaqwaan yang tinggi, sehingga mampu membentengi diri dari berbagai macam dan bentuk kerusakan remaja di era globalisasi dan modernisasi.

Empat belas abad yang silam Rosululloh Shollallohu ‘alaihi wasallam telah menjelaskan berbagai macam bentuk kerusakan yang bakal terjadi pada zaman akhir, sekarang telah menjadi kenyataan. Perilaku pergaulan yang sudah tidak lagi mempedulikan antara halal-haram, dosa-pahala dan baik-buruk tidak menutup kemungkinan akan mempengaruhi pola hidup generasi muda, terjerumus dalam pergaulan bebas, perzinaan, tawuran, kecanduan narkoba, minuman keras dan pengaruh jelek lainnya.

Agar generasi muda tidak terjerumus dalam pengaruh-pengaruh jelek, ada 3 hal yang harus dilakukan, di antaranya :

1. Mendekatkan diri kepada Allah
Untuk menjaga kesehatan ginjal, harus tetap banyak minum, walau tidak merasa haus. Untuk mejaga kesehatan hati (qolbu), harus tetap banyak istigfar dan minta maaf, walau tidak merasa salah.

Agar remaja tidak mudah terpengaruh oleh ajakan atau bujukan kawan dan mampu mengatasi rasa keingintahuannya, maka remaja harus meningkatkan pendekatan dirinya kepada Allah SWT yaitu dengan menertibkan dan meningkatkan ibadah, semisal meningkatkan kekhusyuan sholat dan banyak melakukan sholat-sholat sunnah terutama sholat malam, sambil memohon penjagaan dan keselamatan dari Allah dari berbagai macam kemaksiatan.

Firman Allah SWT:
“Dan tegakkanlah sholat, sesungguhnya sholat itu bisa mencegah dari perbuatan keji dan mungkar” (Surat Al-Anqabut ayat 45)

Bilamana telah menjalankan sholat, namun perbuatannya tak terjaga, kemungkinan ada yang salah dalam sholatnya hamba. Dia baru sekedar sholat secara fisik tapi belum mampu menjiwai nilai-nilai akhlaq yang terkandung dalam sholatnya.

Rasulullah Shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda :
Menetapilah kalian dengan sholat malam sebab sesungguhnya sholat malam itu kebiasaan orang-orang sebelum kalian dan bisa lebih mendekatkan diri kepada Allah, mencegah dari dosa, menghilangkan dan menolak penyakit dari tubuh. (HR Tirmidzi)

2. Memilih teman bergaul yang baik dan mengikuti kegiatan-kegiatan yang positif.
Pergaulan akan mempengaruhi perilaku seseorang. Orang yang berteman dengan orang yang baik, kemungkinan besar ia akan baik. Sebaliknya orang yang berteman dengan orang buruk, kemungkinan besar ia juga akan terpengaruh menjadi buruk. Karena itu, remaja hendaknya memilih teman yang baik, yang kuat agamanya, kuat imannya, yang ahli ibadah agar ia juga ikut baik.

“Perumpamaan teman bergaul yang sholih dan teman bergaul yang jelek adalah sebagaimana penjual minyak wangi dan ubupan (perapian) pandai besi. Penjual minyak wangi tidak akan melewati padamu, adakalanya kamu akan membeli minyak wangi itu darinya, atau (paling tidak) kamu akan mendapatkan bau wanginya. Dan (sedangkan) pandai besi akan membakar badanmu atau pakaianmu atau (paling tidak) akan kamu dapatkan bau sangitnya.”(HR Bukhori)

Oleh karena itu menentukan teman bergaul adalah sangat penting, karena sebagian waktu kita berada di sisi teman pergaulan kita. Sedangkan manusia memiliki kelemahan, mudah mengikuti sesuatu yang cenderung melanggar peraturan agama. Dengan banyak bergaul dengan orang yang faham, maka walaupun tidak bisa belajar ilmu kepadanya, paling tidak sebagian waktu kita akan banyak disibukkan dengan hal-hal yang baik dan mengurangi waktu-waktu untuk melanggar dan maksiat.
 
“Seorang laki-laki itu menetapi kebiasaan teman dekatnya, maka hendaklah ia melihat siapa yang menjadi teman dekatnya.” (HR Abu Dawud)

LDII selalu mengadakan pengajian khusus remaja setiap seminggu sekali dengan materi Alquran dan Alhadits serta dibekali nasehat agama sebagai pembinaan generasi muda. Dengan mengikuti dan menyibukkan diri dalam kegiatan-kegiatan yang positif seperti giat menghadiri pengajian, komunitas hobi, sepakbola, basket, Persinas, kursus ketrampilan dan lain-lain, seorang remaja akan terhindar dari kekosongan waktu.

Kekosongan waktu biasanya mendorong remaja keluar rumah dan menghabiskan waktunya untuk hal-hal yang dapat menyeret dirinya kepada hal-hal yang negatif termasuk penyalahgunaan narkoba. Namun jika seorang remaja memiliki banyak kegiatan, ia tidak sempat lagi mengajak teman-temannya untuk mengerjakan sesuatu yang tidak ada manfaatnya.


3. Peran Orang Tua.
Orang Tua memiliki peran penting dalam mendidik, menjaga, mengawasi, komunikasi efektif tumbuh kembang anak di era globalisasi dan modernisasi ini.

Dengan maraknya korupsi, kejahatan, kekerasan dan pergaulan bebas, maka mendidik anak hanya agar sekedar pintar (pintar komputer, pinter matematika, dan sebagainya.) tanpa dibarengi dengan pendidikan agama dan akhlaqul karimah, bisa jadi hanya akan mencetak calon-calon koruptor atau calon penjahat. Maka utamakan pendidikan moral dan agama sejak dini agar generasi penerus kita menjadi masyarakat yang santun, jujur dan amanah. Sholeh sebagai individu, sholeh juga sebagai warga masyarakat dan professional religious.

Orang tu juga harus menekankan anaknya agar memiliki pandangan yang luas dan berwawasan ke depan. Harus mampu memikirkan semua perbuatannya, apa dampak positif dan negatifnya. Jika suatu perbuatan akan mendatangkan dampak negatif, maka mereka harus menjauhinya. Rosululloh Shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda :

Ketika kamu akan mengerjakan suatu perkara maka pikirkanlah, jika perkara itu baik maka teruskanlah dan jika perkara itu jelek maka berhentilah. (HR Ibnu Mubarok)

Leave your comments

Post comment as a guest

0
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • Guest - Soeroso

    Kecuali 3 pokok tsb. (1. mendekatkan diri kepada Allah, 2. Memilih teman bergaul yang baik dan mengikuti kegiatan-kegiatan yang positif dan 3.Peran orang tua), insya Allah perlu ditambah yaitu "nasehat dan ketauladanan", dan perlu diulang-ulang, termasuk nasehat penghayatan dan pengamalan 6 TL saat bersosialisasi dengan siapapun, karena kemajuan dan kecanggihan IT sekarang ini pengaruh negatif nya juga cukup besar bagi generasi muda. AJKK mugo-mugo Alloh paring manfaat dan barokah.

    2 Like

Alamat Surat

DPP LDII
Jl. Tentara Pelajar No. 28
Patal Senayan 12210
Jakarta Selatan
Telp. 021-57992547, 0811 860 4544
Fax 021-57992950

dpw-se-indonesia

Informasi resmi dari DPP LDII melalui internet hanya disampaikan dari website resmi LDII - www.ldii.or.id. Informasi di media lain seperti wikipedia, blog, dll, yang menggunakan nama LDII belum tentu merupakan tulisan pengurus LDII maupun warga LDII.

GABUNG MAILINGLIST LDII