Esai kehidupan (13)

Hidup adalah masalah kepercayaan. Hidup akan menjadi indah, kala kepercayaan menjadi simbolnya. Hidup menjadi mudah kala kepercayaan menjadi leadernya. Sebab dengan kepercayaan, satu sama lain bisa berjalan dengan enaknya. Dengan kepercayaan ada jaminan bahwa tiap diri bisa berbuat sesuai aturan mainnya. Oleh karena itu, kita bisa tahu – mengerti dan memahami, kenapa manusia harus beriman pada Yang Maha Kuasa. Iman tak lain adalah wujud tertinggi sebuah kepercayaan.

Konon, ada seorang turis asing meninggal di Indonesia. Turis ini terkenal kebaikannya tatkala masih hidup. Oleh karena itu Tuhan memberikan kesempatan padanya untuk memilih : mau di surga atau di neraka. Tahu bahwa dirinya meninggal di Indonesia, tempat yang indah tapi sudah teramat sering ditipu orang, maka iapun meminta untuk melihat dulu baik surga maupun neraka, agar tidak tertipu lagi. Ketika memasuki surga, ia bertemu dengan pendeta, kiai dan orang-orang baik lainnya yang semuanya duduk manis sambil membaca kitab suci. Di neraka lain lagi, ada banyak sekali hiburan di sana. Ada penyanyi cantik dan seksi lagi bernyanyi. Ada lapangan golf yang teramat indah dengan caddynya yang seksi. Ada tempat wisata yang elok lengkap dengan pemandunya. Singkat cerita, neraka jauh lebih dipenuhi hiburan dan kesenangan dibandingkan surga.

Yakin dengan observasi dan surveynya, maka sang turis tadi pun memutuskan memohon kepada Tuhan untuk tinggal di neraka saja. Namun esok harinya ketika sampai di neraka, dia terkejutnya bukan kepalang. Ternyata di dalamnya berisi orang dibakar, digantung, disiksa dan kegiatan-kegiatan mengerikan lainnya. Maka segera proteslah dia pada penjaga neraka yang ternyata juga asli Indonesia ini. Dengan tenang penjaga neraka ini menjawab, 'Kemaren kan hari terakhir kampanye pemilu". Dengan jengkel turis tadi bergumam, 'Dasar Indonesia, jangankan pemimpinnya, Tuhannya saja tidak bisa dipercaya!'.
 
Ini hanyalah lelucon, sebagai gambaran kehidupan di sekitar kita. Kehidupan yang penuh dengan tipu - daya. Saling injak, saling sikut yang penting tercapai tujuannya. Yang merasa pinter ngapusi orang – orang bodo. Yang punya kelicikan memanfaatkan orang – orang pinter. Nggak peduli benar, nggak peduli salah yang penting menang dan tersenyum bangga karenanya.  Susah mencari orang yang bisa dipercaya. Langka mencari orang yang jujur. Semua selalu ditumpangi dengan seberkas titik rasa curiga. Ada udang dibalik batu, ada maksud dibalik niat. Dan lebih susah lagi mencari figur yang merendah sebagai cerminan percaya diri dan rendah hati, simbol orang yang beruntung dan waspada.
 
Entah bagaimana dengan pengalaman Anda, alam dengan santunnya memberikan bimbingan yang tak habis – habisnya. Tinggal kesadaran yang membangunkan kita. Hanya masalah waktu. Bukankah kita semua pernah melihat sebuah sungai? Bukankah kita tahu air di sungai mengalir dari hulu ke hilir dan akhirnya bermuara ke laut? Air mengalir dari tempat yag tinggi ke tempat yang rendah? Bukankah air laut jumlahnya jauh lebih banyak dibandingkan dengan air sungai? Dan satu-satunya sebab yang membuatnya demikian, karena laut letaknya lebih rendah dari sungai. Dengan kata lain bisa kita utarakan, karena laut berani merendah.
 
Demikian pula sekelumit kehidupan saya bertutur sapa. Dengan penuh rasa syukur kepada Allah, saya telah mencapai banyak sekali kemajuan dalam kehidupan ini. Kalau uang dan jabatan ukurannya, saya memang bukan apa – apa. Saya bukan siapa – siapa. Saya bukan orang hebat. Saya bahkan bukan orang yang dikenal. Namun, kalau rasa syukur ukurannya, Allah pasti tahu dalam klasifikasi manusia macam apa saya ini hidup. Dan semua ini saya peroleh, lebih banyak karena keberanian, dan pemahaman untuk merendah. Nabi Muhammad SAW bersabda, “Sodaqoh itu tidak mengurangi harta – benda sedikit pun, dan pemaafnya seseorang itu menjadi penyebab Allah menambahkan kemulian kepadanya, dan sikap rendah hatinya seseorang karena Allah menjadikan Allah mengangkat derajatnya.” (Rowahu Tirmidzi Abwabu bir washilah – K. Adab hal 13).
 
Ada yang menyebut kehidupan demikian seperti keset yang selalu diinjak-injak orang. Orang yang menyebut demikian hidupnya akan maju, seperti laut, sebab menikmati penciptaan dan situasi yang melingkupinya. Lengkap dengan pencitraannya. Kepercayaan diri telah tumbuh dan berkembang memenuhi gerak serta langkahnya. Merendah. Dan enjoy dengan kehidupan ini. Semilir ditiup angin dan menampung apa saja, semuanya. Bahkan oleh seorang sahabat diberi komentar : 'Kita bertemu Yang Maha Tinggi, ketika kita rendah hati'. Dan kita pun tahu; inna akromakum ‘indallaahi atqookum.
 
Jadi, mau apalagi yang dicari dalam hidup ini, ketika hati sudah nyegoro dan dihiasi sikap rendah hati.

Oleh :Faizunal Abdillah

Leave your comments

Post comment as a guest

0
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • No comments found

Alamat Surat

DPP LDII
Jl. Tentara Pelajar No. 28
Patal Senayan 12210
Jakarta Selatan
Telp. 021-57992547, 0811 860 4544
Fax 021-57992950

dpw-se-indonesia

Informasi resmi dari DPP LDII melalui internet hanya disampaikan dari website resmi LDII - www.ldii.or.id. Informasi di media lain seperti wikipedia, blog, dll, yang menggunakan nama LDII belum tentu merupakan tulisan pengurus LDII maupun warga LDII.

GABUNG MAILINGLIST LDII